Illegal  Driling  Di Jambi Dikatakan Jamhuri ” Menjadi Ajang Turnament Petak Umpet. Ditpolairud Polda Jambi Amankan 10 Preman Pasar Angso Duo Lakukan Pungli Ratusan Paket Sembako Dibagikan Ditlantas Polda Jambi ke Masyarakat Sambut HUT Lantas ke 67 MENGURAI CARUT MARUT HITAMNYA WARNA BATUBARA Gudang Minyak Ilegal Dibongkar Oleh Tim Gabungan Polresta Jambi, TNI, Denpom dan Pemkot

Home / Artikel

Kamis, 8 September 2022 - 21:02 WIB

BERPIKIR IMPLIKATIF UNTUK INFLASI

Ultimatum.id,JAMBI – Inflasi dan Implikatif dua kata sifat yang memiliki perbedaan sifat dan makna yang berbeda tetapi memiliki satu halte dan terminal akhir tujuan yang sama yaitu Pikiran dengan Pemikiran. Dari segi defenisi Menurut Bank Indonesia,secara sederhana inflasi diartikan sebagai kenaikan harga secara umum dan terus menerus dalam jangka waktu tertentu.

Sementara Implikatif dengan kata dasar Implikasi diartikan oleh para ahli dengan berbagai defenisi antara lain oleh Silalahi yang menyatakan bahwa Implikasi adalah akibat yang timbul dari adanya penerapan suatu program atau kebijakan yang dapat berdampak baik atau buruk terhadap pihak-pihak yang menjadi sasaran pelaksanaan program/kebijakan tersebut.

Berita Terkait  Kekuatan dan Daya Magis Suara Rakyat serta Kepanikan Rezim Janji.

Disisi lain Islamy mengaratikannya sebagai segala sesuatu yang telah dihasilkan dengan adanya sebuah proses perumusan kebijakan. Atau diartikan sebagai akibat dan konsekuensi yang timbul dengan dilaksanakannya kebijakan atau sesuatu kegiatan tertentu.

Menurut Kajian Filsafat Istilah Implikatif diartikan sebagai sesuatu cara berpikir yang Bersifat menimbulkan suatu efek atau akibat di masa depan atau dampak yang dirasakan ketika melakukan sesuatu. Dan Filsafat itu sendiri memiliki pengertian dasar sebagai suatu sikap cinta akan kebijaksanaan. Tak ada kebijakan yang tidak terlahir dari suatu pemikiran.

Berita Terkait  Soal Stockpile PT TGM Masih Beraktivitas Rd Jamhuri Menilai" Gelap Dan Hitamnya Warna Perizinan Di Muaro Jambi.

Jadi kedua kata tersebut berada dan dengan tujuan terminal akhir yang sama yaitu pikiran. Artinya kedua-duanya merupakan suatu manifestasi daripada cara berpikir dan menghendaki pemikiran dari individu atau figur serta sosok tokoh yang benar-benar mampu dan bisa berpikir dengan parameter utama berupa pikiran yang mengutamakan kepentingan akan kebutuhan masyarakat umum (publik)dan bukan demi kepentingan serta keinginan individu baik dengan maupun tanpa kelompok ataupun kroni.

Bisa jadi Inflasi sebagai tolak ukur atas kemampuan dan kwalitas dari kebijakan yang diambil oleh para pembuat kebijakan atau pembuat keputusan (Decition Maker). Inflasi terlahir sebagai akibat dari sebuah pemikiran atau cara berpikir atas sesuatu kebijakan yang diambil dengan mengikuti kepentingan dan keinginan dengan berdalih kebutuhan akan kesejahteraan masyarakat. Ringkasnya dengan bahasa sederhana Inflasi sebagai akibat dari kebijakan yang terlahir dari cara berpikir salah kaprah.

Berita Terkait  DISKRIMINASI BIROKRASI

Inflasi membutuhkan pemikiran untuk memberikan solusi yang menenangkan masyarakat banyak dengan tanpa harus menyajikan hal – hal yang bersipat kontradiktif yang justru akan menjadi bumerang bagi pemilik pikiran itu sendiri.

Share :

Baca Juga

Artikel

MULTY YEARS DIANTARA DUA KEABSAHAN

Artikel

REZIM PANIK Tak Mampu Capai Tujuan. Menciptakan Suasana Perasaan Menikmati Kehadiran Pemerintah.

Artikel

Illegal  Driling  Di Jambi Dikatakan Jamhuri ” Menjadi Ajang Turnament Petak Umpet.

Artikel

Kekuatan dan Daya Magis Suara Rakyat serta Kepanikan Rezim Janji.

Artikel

KETEGASAN YANG TERLAMBAT

Artikel

DISKRIMINASI BIROKRASI

Artikel

MENGURAI CARUT MARUT HITAMNYA WARNA BATUBARA

Artikel

KONFLIK LAHAN DIPUSARAN PASAR GELAP KEKUASAAN